Friday, 27 September 2013

Tahu dan Rasa

Antara TAHU dan RASA sememangnya ada perbezaan. Contohnya Abu menderita penyakit kanser sejak 3 tahun lepas. Bagaikan sudah jatuh ditimpa tangga isterinya pula meninggalkannya dengan meminta fasakh. Tinggallah Abu sendirian. Suatu hari Abu berjumpa dengan sahabat lamanya, Atan.

Atan: Assalamualaikum apa kabo ko?
Abu: Waalaikumussalam hurm... ko pun TAHU kan keadaan aku...
Atan: Ya Abu aku TAHU perasaan ko...penderitaan ko... aku harap kau bersabar dengan ujian Allah ini...

Abu: aku tak tahan... aku nak BUNUH DIRI... aku tak tahan!
Atan: Astagfirullah... Abu banyakkan istigfar... ini ujian Allah...

Abu: ah! kau! kau TAHU tapi kau tak RASA! kau tak FAHAM!!!
Atan: ya Abu... memang aku tak RASA penderitaan kau... tapi aku hanya mampu memberi semangat pada kau... lagipun bunuh diri itu BERDOSA..

Abu: ah!! kau tahu cakap je... tapi kau tak RASA!!!

Keesokkan harinya Abu ditemui mati menggantung diri di rumahnya. Apa yang Abu dapat? Ujian yang diberi oleh Allah itu jika dia bersabar dan reda maka ganjarannya pahala di sisi Allah namun dia memilih jalan untuk membunuh diri.

Kesimpulan dari cerita yang saya reka ini ialah TAHU dan RASA memang berbeza. Namun ada batasan syariat yang Allah tentukan. Begitu juga dengan bid'ah. Sebahagian besar pelaku bid'ah menggunakan hujah zauq (RASA) untuk menghalalkan bid'ah mereka. Namun Allah dan rasul melarang bid'ah.

Firman Allah Subhanahu wa Ta‘ala:

"Patutkah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang menentukan - mana-mana bahagian dari ugama mereka - sebarang undang-undang yang tidak diizinkan oleh Allah?" [al-Syura 42:21]

Sabda Nabi shallallahu 'alaihi wasallam:

"Sesungguhnya sesiapa yang hidup selepasku akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kalian berpegang kepada sunnahku dan sunnah al-Khulafa al-Rasyidin al-Mahdiyyin (mendapat petunjuk). Berpeganglah dengannya dan gigitlah ia dengan geraham. Jauhilah kamu perkara-perkara yang diada-adakan (dalam agama) kerana setiap yang diada-adakan itu adalah bid‘ah dan setiap bid‘ah adalah sesat."

( Diriwayatkan oleh Abu Daud dan al-Tirmizi)

Sabda Nabi shallallahu 'alaihi wasallam:

“Sesiapa yang membuat perkara baru dalam urusan kami ini (Islam) apa yang bukan daripadanya maka ianya tertolak.”

( Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim)

WALLAHUA"LAM